vadakkuvaasal.com

Penjelasan Mengapa Mobil Listrik Masih Dicap Penghasil Emisi

Ilustrasi kendaraan listrik.
Lihat Foto

JAKARTA, - Kementerian Perindustrian RI (Kemenperin) menyatakan, tingkat emisi yang dihasilkan dalam proses masa pakai mobil listrik (electric vehicle/EV) saat ini masih menjadi persoalan.

Pasalnya, meskipun secara pemakaian kendaraan jenis ini sudah bisa menekan emisi hingga 100 persen, tetapi proses produksinya masih memakai mineral tambang.

Dalam upaya mewujudkan netralitas karbon, Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita berharap stakeholder terkait harus berusaha agar total emisi Gas Rumah Kaca (ERK) bisa ditekan.

Baca juga: Momen Oliveira Bertemu Lagi dengan Risman, Staf Hotel yang Mendukungnya

Ilustrasi kendaraan listrik atau electric vehivle (EV). Dok. Freepik Ilustrasi kendaraan listrik atau electric vehivle (EV).

"Emisi kendaraan listrik akan jauh lebih rendah jika energi listrik yang digunakan untuk proses produksi dan saat mengisi baterai berasal dari energi bersih yang ramah lingkungan," katanya, Jumat (13/10/2023).

"Sehingga, dekarbonisasi sektor kelistrikan dapat membantu mengurangi penggunaan fase emisi pada kendaraan listrik berbasis baterai BEV (battey electric vehicle/BEV) ," lanjut Agus.

Lebih jauh, klaim tersebut diperoleh dari studi Polestar dan Rivian tahun 2021 di Eropa, Amerika Utara dan Asia Pasifik yang dilaporkan Polestar and Rivian Pathway Report (2023).

Pada laporan itu disebutkan jika selama siklus hidupnya, emisi yang dihasilkan EV sangat rendah dibanding kendaraan berbahan bakar fosil.

Data tersebut menjelaskan kalau emisi dari BEV hanya 39 tonnes of carbon dioxide equivalent (tCO2e). Sementara listrik hybrid (HEV) sebesar 47 tCO2e dan kendaraan konvensional capai 55 tCO2e.

Baca juga: Wacana Ganjil Genap buat Motor, Masih Mustahil

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan sambutan dalam agenda Indonesia Making 4.0 yang dihelat di Jiexpo, Jakarta, Rabu (23/8/2023).Kementerian Perindustrian Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan sambutan dalam agenda Indonesia Making 4.0 yang dihelat di Jiexpo, Jakarta, Rabu (23/8/2023).

Tingginya Life Cycle Emissions kendaraan konvensional dan kendaraan listrik hybrid terutama berasal dari faktor emisi gas buang saat pemakaian (tailpipe emissions), masing-masing sebesar 32 tCO2e (57 persen) dan 24 tCO2e (51 persen).

Adapun pada kendaraan listrik, faktor produksi energi listrik menjadi faktor utama penghasil emisi, yaitu 26 tCO2e (66,7 persen).

Jejak karbon juga terdapat pada produksi baterai kendaraan listrik BEV dan HEV, masing-masing 5 tCO2e dan 1 tCO2e.

Produksi baterai dan komponen lainnya di EV, memerlukan mineral tambang dan energi yang signifikan.

"Meski begitu, saat ini telah berkembang inovasi dan perbaikan dalam rantai pasok baterai dan teknologi pengemasan untuk mengurangi dampak tersebut," kata dia.

Baca juga: 1,11 Juta Mobil Lewat Jalan Tol Trans-Jawa Setiap Hari

Baterai mobil listrik Seres E1/Daafa Alhaqqy Baterai mobil listrik Seres E1

Pada sisi pemakaian, kendaraan listrik tidak menghasilkan emisi gas buang karena menggunakan motor listrik dan baterai sebagai penggeraknya.

Sedangkan kendaraan konvensional menghasilkan emisi langsung dari proses pembakaran BBM tergantung pada jenis dan kualitas bahan bakar yang digunakan (misalnya, bensin atau diesel) dan efisiensi mesin.

Terkini Lainnya

New

Recommend

Tautan Sahabat