vadakkuvaasal.com

Salah Penanganan Sering Jadi Penyebab Meninggalnya Korban Laka Lantas

Polisi saat mengevakuasi korban kecelakaan maut di Jalan A. H. Nasution, Kecamatan Cibiru, Kota Bandung, Kamis (14/9/2023).
Lihat Foto

JAKARTA, - Saat terjadi kecelakaan lalu lintas fatal, kondisi dari pihak-pihak yang terlibat jadi prioritas utama. Semua upaya baik dalam hal penyelamatan atau evakuasi dilakukan sesegera mungkin untuk mencegah timbulnya kematian.

Pada kondisi di mana tenaga medis bisa cepat hadir di lokasi, risiko kematian korban luka-luka bisa diminimalisir karena langsung menerima perawatan intensif.

Sayangnya, ada pula kondisi tidak menguntungkan saat tenaga medis terlambat datang dan korban laka tidak segera ditangani secara profesinal, dan memperbesar risiko kematian.

Kasubditlaka Korlantas Polri Kombes Pol Hotman Sirait menjelaskan, cukup banyak kasus meninggal saat kecelakaan bukan diakibatkan oleh MD (mati di tempat), melainkan karena penaganan pasca-laka yang keliru.

Baca juga: Toyota HiAce Berwajah Land Cruiser di Tokyo Auto Salon 2024

Simulasi penanganan korban kecelakaan kerja dilakukan oleh RS MH Thamrin Cileungsi dan De Haus pada Kamis (7/12/2023). Dok RS MH Thamrin Cileungsi Simulasi penanganan korban kecelakaan kerja dilakukan oleh RS MH Thamrin Cileungsi dan De Haus pada Kamis (7/12/2023).

“Misalkan orang kecelakaan motor dan jatuh terguling, orang lain ada yang berniat membantu tapi mereka tidak tahu metode benarnya seperti apa. Jadinya helm dilepas dan diseret ke pinggir, ini keliru sekali,” ucapnya saat dijumpai di Jakarta, Senin (15/1/2024).

Hotman menjelaskan, penanganan korban laka sebaiknya dilakukan oleh pihak profesional seperti tenaga medis. Jika pengguna jalan lain hendak membantu, caranya bisa dengan mengosongkan area TKP.

“Tidak apa-apa (mengosongkan area TKP) bikin macet, ini kaitannya dengan nyawa seseorang,” ucap dia.

Baca juga: Komparasi Motor Listrik di Bawah Rp 10 Juta, ECGO 3 Vs Polytron Fox S

Ilustrasi kecelakaan. 
KOMPAS.COM/AUTOACCIDENT Ilustrasi kecelakaan.

Jika penanganan segera dilakukan dan masih di rentang waktu golden period, korban kecelakaan berpeluang selamat dan terhindar dari maut.

Hotman menambahkan, pihak Korlantas Polri akan selalu berkoordinasi dengan pihak Kementerian Kesehatan, khususnya dalam hal optimalisasi tindakan saat terjadi kecelakaan lalu lintas.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat