vadakkuvaasal.com

Awas, Merokok Sambil Berkendara Bisa Kena Denda Rp 750.000

Ilustrasi merokok sambil berkendara
Lihat Foto

JAKARTA, - Kebiasaan merokok saat berkendara masih sering temui di jalanan Indonesia, sementara itu kegiatan ini bisa membahayakan keselamatan diri sendiri dan orang lain.

Perlu diingat, merokok saat berkendara merupakan salah satu kegiatan yang melanggar aturan, karena dinilai mengurangi konsentrasi.

Baca juga: Pengendara Cekcok dengan Pengemudi, Buang Puntung Rokok Sembarangan

Hal ini sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Dalam UU tersebut, larangan melakukan aktivitas lain selain berkendara ditunjukkan untuk semua pengemudi, mulai dari mobil hingga truk.

 

Ilustrasi merokok saat berkendara.shutterstock Ilustrasi merokok saat berkendara.

Pasal 16 ayat 1 UU LLAJ, menjelaskan bahwa setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

Sehingga bagi pengendara yang melanggar bisa dikenakan sanksi dan denda yang berlaku.

Hal ini tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) Pasal 283, menyebutkan merokok dan mengganggu konsentrasi bisa dikenakan pidana dan atau denda.

Baca juga: MG Sebut Mobilnya Banyak Disukai Kaum Hawa

“Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi di Jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp750.000,00 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah)”.

Sementara, pada Pasal 259 disebutkan bahwa penyidikan tindak pidana Lalu Lintas dan Angkutan jalan dilakukan oleh :

Terkini Lainnya

New

Recommend

Tautan Sahabat