vadakkuvaasal.com

Terjebak Macet di Kawasan Puncak, Ingat Jaga Jarak Aman

Kemacetan terjadi di Jalan Raya Puncak, Bogor, Jawa Barat, Jumat (12/4/2024).
Lihat Foto

JAKARTA, - Libur Lebaran 2024 yang tinggal beberapa hari lagi biasanya digunakan masyarakat untuk berlibur bersama keluarga.

Hal ini terlihat terjadi kemacetan di beberapa ruas Jalan Raya Puncak, Bogor, Jawa Barat, pada H+2 Lebaran atau Jumat(12/4/2024).

Dikutip dari , kemacetan terjadi di ruas jalan yang menuju kawasan wisata Puncak Bogor.

Kepadatan arus lalu lintas terjadi dari kedua arah sejak pagi. Titik kemacetan terpantau dari Simpang Gadog hingga ke ruas jalan Pasir Muncang.

Baca juga: Arus Balik, Tol Fungsional Jogja-Solo Hanya Beroperasi Satu Arah

Kemacetan terjadi di Jalan Raya Puncak, Bogor, Jawa Barat, Jumat (12/4/2024).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Kemacetan terjadi di Jalan Raya Puncak, Bogor, Jawa Barat, Jumat (12/4/2024).

Selain itu, kemacetan juga terjadi di Miniamania, Cipayung Bawah, Jalan Cipayung Girang Atas, Megamendung dan Simpang Pasar Cisarua.

Maka dari itu, bagi pengemudi mobil yang terjebak macet di puncak diharapkan untuk berhati-hati dan pastikan untuk menjaga jarak dengan kendaraan lain.

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving and Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, pertama yang perlu diterapkan adalah menjaga jarak aman antar kendaraan saat macet di tanjakan.

“Berhenti sebaiknya jarak 20-30 meter di belakang mobil yang bergiliran mendaki tanjakan. Hiraukan pengemudi lain yang memprovokasi agar mepet ke depan. Jarak itu, untuk ancang-ancang atau menghindar mobil di depan meluncur mundur,” kata Jusri kepada , belum lama ini.

Baca juga: Cara Mencegah Mobil Overheat Saat Terjebak Macet

Kondisi arus lalu lintas kendaraan usai diterapkannya ganjil genap dan one way di jalan menuju kawasan wisata Puncak, Bogor, Jawa Barat, Kamis (11/4/2024) malam.KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Kondisi arus lalu lintas kendaraan usai diterapkannya ganjil genap dan one way di jalan menuju kawasan wisata Puncak, Bogor, Jawa Barat, Kamis (11/4/2024) malam.

Kedua, biasakan untuk berhenti dengan menggunakan rem tangan. Jika akan kembali bergerak maju, pengemudi akan mudah untuk menyesuaikan kombinasi kopling dan gas.

Langkah tersebut, sangat berguna untuk mengurangi kemungkinan mobil sampai mundur di tanjakan.

Selain itu, pengemudi harus tenang dan konsentrasi dalam menguasai segala macam medan, sebab psikologis sopir bisa terganggu jika panik. Selain itu, sebaiknya AC mobil dimatikan, ini berguna untuk mengurangi beban mesin.

Baca juga: Menikmati Pesona Nepal van Java dengan Innova Zenix Hybrid

Situasi arus lalu lintas di kawasan wisata Puncak, Bogor, Jawa Barat, Kamis (11/4/2024).KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Situasi arus lalu lintas di kawasan wisata Puncak, Bogor, Jawa Barat, Kamis (11/4/2024).

“Mobil matik atau manual, pengemudi butuh memahami ketinggian tanjakan dan beban muatan penumpang yang dibawa. AC biar enteng, dimatikan saja. Bahkan, jika memang berhenti di titik paling curam, sebaiknya jumlah penumpang di kurango. Apalagi mobil penggerak roda depan atau FWD,” kata Jusri.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat