vadakkuvaasal.com

Pemerintah Pastikan Harga BBM Tidak Naik meski Ada Konflik Iran-Israel

Ilustrasi BBM. (ABC/Nic MacBean)
Lihat Foto

JAKARTA, - Pemerintah Indonesia melalui Menteri Badan Usaha Milik Negara RI (BUMN) Erick Thohir memastikan bahwa harga bahan bakar minyak (BBM) tak akan naik hingga Juni 2024 di tengah situasi geopolitik Iran-Israel.

Menurutnya, pihak BUMN senantiasa siap untuk membantu rakyat ketika dibutuhkan. Sehingga, meski kondisi global sedang bergejolak, pihaknya akan senantiasa memberikan bantuan melalui ekosistem yang ada.

"Karena kami kepanjangan tangan pemerintah. Ketika memang rakyat perlu bantuan pemerintah seperti subsidi listrik, subsidi BBM, atau penyaluran bantuan sosial seperti yang lalu, kita coba bantu pakai ekosistem kita," ujar dia, Rabu (17/4/2024).

Baca juga: Diskon MPV Mewah Pintu Geser, Staria Rp 15 Juta, Alphard Inden 1 Tahun

Ilustrasi BBM.SHUTTERSTOCK Ilustrasi BBM.

Adapun soal harga jual BBM, Kementerian BUMN terus bersinergi dengan kementerian dan lembaga lain. Dalam hal ini, khususnya pada Kementerian ESDM.

"Kami mengikuti regulator (Kementerian ESDM), kebijakannya seperti apa dari pemerintah," ujar Erick.

Pada kesempatan terpisah, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto juga menegaskan bahwa pemerintah tidak akan menaikkan harga BBM setidaknya hingga Juni 2024.

Baca juga: Jadi Mobil Terlaris Saat Lebaran 2024, Ini Rapor Penjualan LCGC

Meskipun demikian, konflik Iran-Israel berpotensi untuk mengganggu pasokan dan meningkatkan harga minyak dunia karena terjadi di dekat Selat Hormuz, yang merupakan salah satu jalur penting logistik.

“Sampai bulan Juni (harga BBM) tidak naik itu sudah statement pemerintah,” ujar Airlangga.

Meski demikian, pemerintah terus memonitor perkembangan konflik Iran-Israel dan mempertimbangkan berbagai kemungkinan skenario kebijakan, salah satunya penyesuaian subsidi BBM.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat