vadakkuvaasal.com

Viral Penumpang Disabilitas Dilarang Pesan Taksi Online di Terminal

cuplikan video penumpang di Terminal Bus Kampung Rambutan beragumen dengan sopir taksi offline
Lihat Foto

JAKARTA, - Viral video seorang penumpang yang baru turun dari bus di terminal bus terlibat cekcok dengan oknum sopir.

Dalam pertikaian tersebut, penumpang pria yang merupakan penyandang disabilitas itu diusir oleh pria dengan kaos putih yang diduga sopir taksi offline. Video tersebut diunggah oleh akun Instagram @jakarta.terkini dan disebutkan jika terjadi pada Sabtu (20/4/2024).

Pada keterangan video disebutkan, kejadian itu terjadi saat penumpang memesan taksi online  setelah turun di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur.

Sopir taksi offline tersebut langsung mengusir sopir taksi online begitu masuk area terminal sambil bilang ingin mengambil kuncinya atau jalan terus. 

Kemudian menyuruh penumpang tersebut untuk keluar terminal jika ingin menggunakan taksi online. 

Baca juga: Penyebab Lampu Indikator Transmisi Matik pada Mobil Menyala

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Jakarta Terkini (@jakarta.terkini)

 

Terminal bus Baranangsiang Bogor/ JANLIKA PUTRI Terminal bus Baranangsiang Bogor

Komandan Regu Terminal Terpadu Pulogebang Mujib Thambrin, secara regulasi memang tidak diperbolehkan untuk naik taksi online secara sembarang di area terminal bus.

Telah disediakan area atau titik khusus di terminal bagi penumpang yang ingin menggunakan taksi online.

"Untuk masyarakat yang mau pakai taksi online dipersilahkan, hanya saja tidak dibenarkan bila dijemputnya di area dalam terminal bus. Sebab sudah area khusus untuk penumpang yang ingin pakai layanan taksi online," katanya kepada , Minggu (21/4/2024). 

Baca juga: Perbedaan Logo Yamaha Motor dan Yamaha Musik

Mujib juga menjelaskan, biasanya di terminal bus sudah menyiapkan transportasi penghubung yang bisa jadi alternatif bagi penumpang. 

Misalnya di Terminal Terpadu Pulo Gebang ada yang namannya Amari (Angkutan malam hari) yang dikerahkan saat arus pulang mudik, kemudian ada busway dengan penambahan rute, kemudian ada taksi Blue Bird dan angkutan lainnya yang dirasa memadai sebagai angkutan penyambung. 

Oleh karena itu sebaiknya penumpang yang bingung langsung bertanya kepada petugas resmi dari terminal saja agar minta diarahkan. Sebab, kalau tidak begitu justru akan ada oknum yang tidak punya wewenang justru mengusir penumpang lantaran merasa mata pencahariannya terganggu. 

"Untuk di Terminal Terpadu Pulo Gebang itu sendiri, bagi penumpang disabilitas kita kasih tempat khusus, toilet misalnya,ruang tunggu keberangkatan atau kedatangan dan lainnya. Di sini juga ada satu teman disabilitas yang bertugas dengan status PJLP," kata Mujib. 

Terkini Lainnya

New

Recommend

New2

Recommend2

Tautan Sahabat