vadakkuvaasal.com

Tantangan Bisnis Ban Mobil Bekas, Sulit Dapat Ban Kondisi Baik

Bisnis ban mobil bekas memerlukan strategi dan mental yang kuat.
Lihat Foto

JAKARTA, - Dalam dunia bisnis, setiap sektor memiliki tantangannya masing-masing, tak terkecuali bisnis ban mobil bekas. Persaingan di pasar merupakan salah satu tantangan utama dalam bisnis ban mobil bekas.

Salah satu pemilik kios ban mobil bekas di Jakarta Selatan, Madok, mengungkapkan sebagian teman sesama penjual ban terpaksa pulang kampung karena tantangan yang berat.

"Bisnis ban mobil bekas itu susah. Banyak teman seprofesi pulang kampung karena enggak kuat mental," kata Madok kepada , Selasa (4/6/2024).

Baca juga: Indonesia Masih Rajai Industri Sepeda Motor ASEAN hingga April 2024

Salah satu tantangan utama yang dialami oleh Madok adalah sulitnya mencari sumber ban bekas yang layak untuk dijual kembali. Perolehan stok merupakan masalah serius bagi pemilik bisnis ban mobil bekas.

Ilustrasi ban mobil bekas.Ilham Karim/ Ilustrasi ban mobil bekas.

"Sulit mencari orang yang mau menjual ban bekas. Belum lagi, kita juga harus jeli dalam melihat ban yang masih layak untuk dijual lagi," kata Madok.

Pemilik kios ban mobil bekas MW Wheels ini juga menyebutkan bahwa pesaing semakin banyak.

"Dalam bisnis, saya tidak terlalu memusingkan untung besar. Yang penting, bisa terus berjalan," ujarnya.

Baca juga: Alasan Kenapa Bikin SIM Wajib Punya BPJS Kesehatan

Selain itu, Madok juga menekankan pentingnya pelayanan. Ia mengaku selalu berusaha bersikap sebaik mungkin, baik dengan calon pembeli atau pun pelanggan. 

"Makanya, saya berusaha untuk menyediakan waktu buat pelanggan saya sekadar main atau ngobrolin barang yang dibeli dari saya," kata Madok.

Dengan strategi yang tepat dan komitmen untuk memberikan layanan terbaik kepada pelanggan, bisnis ban mobil bekas akan terus bertahan.

Terkini Lainnya

New

Recommend

Tautan Sahabat