vadakkuvaasal.com

Penetrasi Mobil Listrik Tertahan Masyarakat Minim Informasi

Test drive BYD Seal
Lihat Foto

JAKARTA, - Survei yang dilakukan oleh Dynata, atas nama New AutoMotive, kepada 1.000 pengemudi di Indonesia menyebut bahwa makin banyak orang yang tertarik membeli mobil listrik.

Data survei menjabarkan bahwa 66 persen pengemudi memilih membeli kendaraan listrik. Bahkan, sebanyak 71 persen di antaranya mau ganti merek jika merek saat ini tak punya jajaran mobil listrik.

Baca juga: DAMRI Buka Trayek Baru Jakarta-Palembang, Tarif Rp 355.000

Agung Budiono, Direktur Eksekutif CERAH, menyoroti temuan beralihnya preferensi konsumen di Indonesia ke kendaraan listrik ini sebagai peringatan kepada produsen untuk memerhatikan proses produksi dari hulu ke hilir.

Hyundai Ioniq 5 N di Korea Selatan./Agung Kurniawan Hyundai Ioniq 5 N di Korea Selatan.

“Temuan ini juga merupakan peringatan bagi produsen dan regulator kendaraan listrik untuk memperketat tata kelola dan dampak negatif terhadap aspek sosial, lingkungan, dan hak asasi manusia dari penambangan hulu mineral kritis untuk kebutuhan produksi baterai EV,” ungkapnya dalam keterangan resmi, Rabu (12/6/2024).

“Karena itu, produsen kendaraan listrik juga perlu ‘membersihkan’ rantai pasok produksi mereka dari sumber energi kotor (PLTU) yang masih dominan digunakan di hulunya, karena pertumbuhan kendaraan listrik semestinya sejalan dengan komitmen dekarbonisasi,” katanya.

Baca juga: Honda Rebel 1100 Resmi Dijual di Indonesia, Harganya Rp 375 Juta

Data survei menyebut bahwa kekhawatiran pengemudi mengenai mobil listrik lebih karena kurang pengetahuan. Baik dari sisi teknologi sampai harga mobil yang masih dianggap mahal.

Misalnya, menurut data, pengemudi yang tidak berencana membeli EV sebagai mobil berikutnya, 37 persen di antaranya beralasan harganya terlalu mahal.

Neta resmi memperkenalkan lini terbaru Neta V-II di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) yang berlangsung di JIExpo, Kemayoran, 30 April-5 Mei 2024.Foto: /Adityo Wisnu Neta resmi memperkenalkan lini terbaru Neta V-II di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) yang berlangsung di JIExpo, Kemayoran, 30 April-5 Mei 2024.

Baca juga: Sepele, Ini Pemicu Pedal Kopling Jadi Keras Saat Diinjak

Namun nyatanya, 60 persen dari pengemudi yang mengatakan harga mobil listrik terlalu mahal, memperkirakan harganya 10 persen lebih mahal dari harga sebenarnya.

Berdasarkan survei tersebut, sebagian besar responden juga memiliki persepsi yang kurang tepat mengenai rata-rata jarak tempuh kendaraan listrik di Indonesia.

Sebanyak 70 persen responden khawatir, jarak tempuh kendaraan listrik di bawah 90 persen dari jarak tempuh sebenarnya yang dapat dicapai rata-rata kendaraan listrik di Indonesia.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat