vadakkuvaasal.com

Cara Mudah Biar Mobil Tidak Turun Mesin Lebih Dini

Ilustrasi mesin overheat
Lihat Foto

SLEMAN, - Mobil wajib dirawat dengan baik agar terhindar dari kerusakan. Salah satu perbaikan yang kerap ditakutkan oleh konsumen adalah turun mesin.

Pasalnya, turun mesin dianggap sebagai poin negatif bila sudah melekat pada suatu unit mobil bekas.

Terlepas anggapan itu benar atau tidak, konsumen memang sebaiknya menjaga mobil tetap prima agar tidak sampai mengalami turun mesin.

Baca juga: Toyota Kembangkan Mesin Baru, Bisa Konsumsi Semua Jenis BBM


Hardi Wibowo, Pemilik Aha Motor Yogyakarta mengatakan ada dua poin penting agar mobil tidak mengalami turun mesin yakni menjaga sistem pelumasan dan sistem pendingin mesin.

“Bila keduanya dijaga, seharusnya mesin menjadi jauh lebih awet dan dapat terhindar dari ancaman turun mesin, secara garis besar kesehatan mesin memang tak lepas dari sistem pelumasan dan sistem pendingin,” ucap Hardi kepada , Jumat (14/6/2024).

Hardi mengatakan dengan sistem pelumasan yang baik maka setiap komponen mesin akan terhindar dari bahaya aus akibat gesekan berlebih.

Baca juga: Penyebab Oli Mesin Mobil Harus Lebih Cepat Diganti

Pemeriksaan kualitas oli mesin dengan selembar tisuhttps://www.kyupartners.co.id/ Pemeriksaan kualitas oli mesin dengan selembar tisu

“Salah satu penyebab mobil mengalami turun mesin adalah oli, mulai dari oli berlumpur, sampai kondisi lebih parah sampai ada komponen yang aus, semua bermula dari kualitas oli yang terabaikan,” ucap Hardi.

Selain sistem pelumasan, Hardi juga mengatakan sistem pendingin juga menjadi penyumbang terbesar mobil mengalami turun mesin.

“Salah satu penyebab umum mobil turun mesin adalah mengalami overheat, bisa karena sistem pendingin bermasalah atau sepele hanya karena tidak menggunakan coolant untuk mengisi air radiator,” ucap Hardi.

Baca juga: Awas Oli Palsu Banyak Beredar, Ini Dampaknya Terhadap Mesin Mobil

Ilustrasi perawatan radiator mobil/Aditya Maulana Ilustrasi perawatan radiator mobil

Hardi mengatakan dengan tidak memakai coolant maka peluang terjadi sumbatan di area radiator lebih besar sehingga mengakibatkan aliran air pendingin tidak lancar dan memicu overheat.

“Ancaman terbesarnya adalah terjadi perubahan bentuk akibat overheat, sehingga mesin tidak mampu bekerja dengan normal, selain itu juga ada risiko korosi menyebabkan bagian logam rusak sehingga sistem pendingin bekerja tidak optimal,” ucap Hardi.

Jadi, agar mesin mobil awet dan terhindar dari ancaman turun mesin konsumen wajib menjaga kualitas oli mesin dan memperhatikan kualitas coolant.

Terkini Lainnya

New

Recommend

New2

Recommend2

Tautan Sahabat