vadakkuvaasal.com

Menperin Minta Produsen Otomotif China Jadikan RI Pusat Produksi EV

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita melakukan pertemuan dengan para pelaku industri di Istanbul, Turki pada 4-5 Juni 2024 yang lalu.
Lihat Foto

JAKARTA, - Menteri Perindustrian RI Agus Gumiwang Kartasasmita meminta seluruh pabrikan otomotif asal China untuk menjadikan Tanah Air sebagai pusat produksi dan ekspor, khususnya bagi kendaraan listrik berbasis baterai.

Perintah tersebut disampaikannya langsung ketika melakukan kunjungan kerja bersama Wuling, Chery, Neta, dan Sokonindo (DFSK) di Beijing, China lalu. Sehingga pabrikan itu memiliki nilai tambah sekaligus meningkatkan perdagangan Indonesia.

“Pemerintah Indonesia telah tetapkan target produksi electric vehicle (EV) pada 2030 sebesar 600.000 unit. Perusahaan juga sepakat untuk menjadikan Indonesia sebagai basis produksi EV stir kanan, untuk diekspor ke 54 negara," kata dia dalam keterangan tertulis, Selasa (18/6/2024).

Baca juga: Pasang Klakson Ada Aturannya, Termasuk di Bus yang Pakai Telolet

Ilustrasi mobil di China.Reuters Ilustrasi mobil di China.

Agus juga mendorong para pelaku industri otomotif asal China untuk dapat melibatkan produsen komponen dalam negeri dari hulu ke hilir sehingga mewujudkan seluruh mata rantai produksi berada di Indonesia.

Dirinya pun mendukung perusahaan otomotif tersebut agar memanfaatkan insentif yang diberikan oleh Pemerintah Indonesia dalam berinvestasi.

Pada Mei 2024 PT Neta Auto Manufacturing Indonesia telah memproduksi Neta V-II dengan TKDN mencapai 40 persen dan berencana meningkatkan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) sampai dengan 60 persen pada tahun 2025.

Pada pertemuan dengan SAIC GM Wuling Automobile Company, Agus mengapresiasi kinerja perusahaan tersebut yang telah mampu mengekspor produk EV-nya ke 11 negara dan menjadikan Indonesia sebagai fasilitas produksi industri otomotif terbesar di luar Tiongkok.

Baca juga: Posisi Ideal Pemasangan GPS di Mobil untuk Hasil Maksimal

Neta V resmi diproduksi di Indonesia/Nanda Neta V resmi diproduksi di Indonesia

“Pemerintah Indonesia mengharapkan agar Wuling dapat menjajaki peningkatan pasar ekspor terutama untuk produk EV agar semakin menegaskan target Indonesia sebagai basis produk EV di ASEAN dan dunia,” ujar Agus.

Selanjutnya, pada pertemuan dengan Cherry Automobile, Cherry berencana untuk melakukan riset produksi mobil PHEV (plug-in hybrid electric vehicle) di RI. Berkaca pada pasar di negeri asalnya, jumlah penjualan mobil PHEV lebih popular.

Pembakaran bahan bakar pada mobil PHEV juga jauh lebih ekonomis dari mobil HEV (hybrid electric vehicle). Cherry juga telah menyampaikan komitmennya untuk memproduksi kendaraan EV dengan total 100.000 unit pada tahun 2030.

Sementara itu, Pemerintah Indonesia juga menyampaikan apresiasi kepada Sokonindo yang telah meluncurkan produk kendaraan listrik di Indonesia dan mengharapkan untuk dapat memperbanyak line up produksi kendaraan listrik dengan membawa model EV dari prinsipal ke Indonesia.

Baca juga: Siap Diluncurkan Hari Ini, Intip Spesifikasi GAC Aion Y Plus

Keempat produsen kendaraan listrik asal China yang telah maupun akan produksi di Indonesia pun sudah menginformasikan kapasitas produksinya, misal Sokonindo dengan 50.000 unit, SGMW atau Wuling mencapai 120.000 unit.

Sedangkan Chery berencana memproduksi dengan kapasitas 8.000 unit melalui fasilitas manufaktur, begitu pula Neta yang rencana produksinya sebesar 9.300 unit

Terkini Lainnya

New

Recommend

New2

Recommend2

Tautan Sahabat