vadakkuvaasal.com

Perbedaan Oversteer dan Understeer pada Sistem Kemudi

Bonet panjang pada Toyota Supra 2019 membuat mobil ini memiliki gejala understeer saat melakukan manuver kencang
Lihat Foto

JAKARTA, - Kondisi mobil kehilangan kendali bisa terjadi ketika melewati jalan menikung atau licin.

Mobil dengan sistem penggerak roda belakang (RWD) dan penggerak roda depan (FWD) fenomena ini memiliki istilah yang berbeda.

Pada mobil RWD kejadian ini biasanya disebut dengan fenomena oversteer, sedangkan untuk FWD dikenal dengan istilah understeer.

Baca juga: Mazda Optimistis Bisa Capai Target Penjualan Tahun Ini

Ilustrasi mobil mengalami oversteer WILL SABEL COURTNEY Ilustrasi mobil mengalami oversteer

Ketika mobil mengalami oversteer, ban kehilangan traksi saat melaju terlalu cepat di jalan menikung atau licin, sehingga bodi belakang bisa terlempar ke samping, seakan mendahului bagian depan.

Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Ahmad Wildan mengatakan, ketika mobil mengalami oversteer jangan panik dan tenang dalam mengendalikan kemudi, dan kurangi laju kendaraan dan mengarahkan ke arah yang aman, seperti area berpasir.

Baca juga: Batasan Usia Kendaraan yang Boleh Direplika Sesuai Aturan

Gambaran mengenai kondisi mobil jika mengalami understeer dan oversteer.wikipedia Gambaran mengenai kondisi mobil jika mengalami understeer dan oversteer.

Sementara, jika terjadi fenomena understeer, arah belokan kendaraan tidak sesuai dengan yang dituju atau diinginkan oleh pengemudi. Alhasil mobil terasa sulit dibelokkan, meski sopir sudah mengarahkan setir.

Pada modul Indonesia Defensive Driving Center (IDDC), tertulis pengemudi harus menghindari tambahan putaran kemudi atau membanting setir, dengan mengurangi tekanan gas secara perlahan. Sehingga, ban kembali mendapatkan traksi yang cukup.

Baca juga: Kapasitas Produksi Baterai Mobil Listrik MG 50.000 Pack di Thailand

Jusri Pulubuhu, Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) mengatakan, fenomena understeer lebih mudah dikendalikan.

“Hal ini disebabkan roda depan adalah tempatnya kendali mobil, jadi lebih mudah dikontrol ketimbang oversteer,” ucap Jusri kepada beberapa waktu lalu.

Selain itu, roda belakang selip lebih sulit dikendalikan karena badan mobil jadi miring akibat roda belakang yang berputar ke depan, seakan ingin menyalip roda depan.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat