vadakkuvaasal.com

Marquez Sebut MotoGP Perlu Batasi Perkembangan Aerobody

Marc Marquez saat sesi tes pra-musim MotoGP 2024. Marquez akan menjalani debut resmi di atas motor Ducati pada seri pembuka di Qatar pada 8-10 Maret 2024 mendatang.
Lihat Foto


JAKARTA, -
Pebalap Gresini Racing Ducati, Marc Marquez, mendukung rencana MotoGP untuk mengurangi piranti aerodinamika pada motor.

Seperti diketahui, juara dunia delapan kali itu terang-terangan menyatakan ketidaksukaannya terhadap perangkat aero. Hal itu tidak berubah meski kini pebalap jebolan Honda itu pindah ke Ducati yang merupakan pelopor winglet.

Baca juga: Ada Razia Besar-besaran, Industri Knalpot Lokal Nyaris Mati

Marquez dengan tegas mengatakan, MotoGP perlu membatasi perkembangan aerobody pada 2027. Sebab di tahun itu MotoGP akan mengeluarkan serangkaian peraturan teknis baru.

Alex Marquez sebut Marc Marquez sudah terlalu dekat pada sesi tes pra-musim dan sebenarnya tidak membutuhkan bantuan untuk beradaptasiDok. Gresini Racing Alex Marquez sebut Marc Marquez sudah terlalu dekat pada sesi tes pra-musim dan sebenarnya tidak membutuhkan bantuan untuk beradaptasi

“Bagi saya, hal pertama yang perlu kami lakukan adalah mengurangi aerodinamis," ujar Marquez dilansir dari Crash, Kamis (29/2/2024).

"Untuk masa depan MotoGP, saya tidak tahu apakah saya akan berada di sini, tetapi dalam dua tahun, tiga tahun, empat tahun, kami perlu mengurangi aerodinamika," ujarnya.

Baca juga: AHM Siapkan Kurikulum Pelatihan Berkendara Motor Listrik

Marquez mengatakan, pembatasan pengembangan aerobody pasti berpengaruh pada kecepatan motor. Namun hal itu tidak akan berdampak banyak buat penonton sebab yang dicari dari penonton ialah balapan yang menarik.

Marquez mengatakan motor MotoGP saat ini sangat kencang. Secara teknologi hal tersebut baik namun pada akhirnya pebalap jadi "mengikuti" motor dan membuat balapan membosankan.

Marc Marquez saat sesi tes pra-musim MotoGP 2024Dok. Gresini Racing Marc Marquez saat sesi tes pra-musim MotoGP 2024

“Ini akan membuat motor menjadi lebih lambat. Karena sekarang kami menggunakan torsi besar karena tidak ada wheeli dan kami mengerem sangat terlambat. Anda hanya perlu mengikuti garis, Anda tidak bisa melawan motornya," kata dia.

Marquez mengatakan, motor tambah kencang tapi jadi sulit menyalip pebalap lain. Jadi pertama-tama yang perlu dilakukan adalah mengusahakannya," ujar Marquez.

"Lalu jika motornya lebih lambat, pertunjukannya akan lebih baik. Mengapa? Karena orang-orang yang menonton di TV tidak menyadari jika Anda berkendara dengan kecepatan 360 kpj atau 340 kpj. Ini masih lebih dari 300 kpj," ujarnya.

 

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat