vadakkuvaasal.com

Tak Cuma Rumus 3 Detik, Ini Cara Cegah Tabrak Belakang di Tol

Dua mobil ringsek usai tabrakan di Tol Ungaran-Banyumanik, Sabtu (30/9/2023).
Lihat Foto

JAKARTA, - Kecelakaan beruntun merupakan kecelakaan yang banyak terjadi di jalan tol. Untuk menghindarinya ada rumus jaga jarak tiga detik.

Namun nyatanya rumus jaga jarak tidak detik sulit dilakukan di jalan tol Indonesia. Tak sedikit kecelakaan tabrakan beruntun yang masih terjadi karena kurang pemahaman dan kesadaran menjaga jarak dengan mobil lain.

Baca juga: Ingat, Surat Tilang ELTE Tidak Pernah Dikirim Via WA dengan Format APK

Penyebabnya ialah orang yang tidak paham konsep jaga jarak tiga detik. Pengemudi sudah menjaga jarak dengan mobil di depan, tapi mobil di belakang justru mepet sampai bumper to bumper.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dash Cam Owners Indonesia (@dashcam_owners_indonesia)

Pendiri dan instruktur utama, Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), Jusri Pulubuhu menjelaskan, kalau melihat pengemudi belakang terlalu nempel maka ada cara agar menjauh.

"Sering lihat spion belakang. Kalau kita sudah jaga jarak dengan mobil depan tapi mobil belakang malah mepet turunkan gas, sedikit lambatkan agar mobil belakang juga melambat dan menjauh," ujar Jusri kepada , Jumat (19/4/2024).

Kedua kata Jusri kalau mobil belakang datang terlalu cepat maka bisa nyalakan hazard.

Baca juga: Cara Ducati Meredakan Tensi Antara Bagnaia dan Marquez

"Hazard dan lampu rem, adalah indikator dan boleh-boleh saja buat pengemudi lain menghindar. Tapi hazard hanya sebagai peringatan tidak boleh terlalu lama. Hanya sebagai pemberitahuan bahwa 'wei kamu terlalu dekat'," kata

Terjadi tabrakan beruntun di Tol Purwakarta-Bandung-Padaleunyi (Purbaleunyi) tepatnya di Kilometer 146 Jalur B arah Bandung, Jawa Barat, Senin (1/4/2024) pukul 19.39 WIB. Tangkapan layar video Terjadi tabrakan beruntun di Tol Purwakarta-Bandung-Padaleunyi (Purbaleunyi) tepatnya di Kilometer 146 Jalur B arah Bandung, Jawa Barat, Senin (1/4/2024) pukul 19.39 WIB.

Baca juga: Referensi Modifikasi Suzuki XL7 Bergaya Offroad

"Dengan menyalakan hazard kita berharap pengemudi di belakang kita paham. Tapi sekali lagi ya siapa yang bisa membaca otak orang bahwa dia paham kode kita atau tidak," ujar Jusri.

Jusri mengatakan, untuk menghindari tabrakan beruntun maka lakukan rumus jaga jarak tiga detik, kemudian sering mengecek spion belakang melihat posisi mobil di belakang.

"Jadi sekali lagi lakukan strategi 3 detik, jika mobil belakang mepet lakukan perlambatan. Turunkan gas agar dia melambat, atau menghidupkan hazard. Perhatikan kaca spion," ujar Jusri.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat