vadakkuvaasal.com

Terus Terpuruk di MotoGP, Honda Disarankan Fokus Musim 2027

Luca Marini saat berlaga pada MotoGP Qatar 2024
Lihat Foto

JAKARTA, - Empat seri berlalu performa Honda masih terpuruk di MotoGP 2024. Para pebalap tim pabrikan Repsol Honda dan satelit LCR Honda hanya mampu berada di barisan bawah saat finis.

Komentator dan pengamat MotoGP, Neil Hodgson, menyarankan Honda untuk fokus pengembangan motor menyongsong peraturan baru yang akan mulai bergulir pada musim 2027.

Baca juga: Tesla Cybertruck Versi Tiongkok, Tenaga Diklaim 1.305 TK

Pabrikan Jepang itu diminta untuk fokus pada peraturan baru musim 2027, dengan alasan bahwa Honda tidak akan bisa menang sampai musim 2026.

Pembalap Repsol Honda Marc Marquez (kedua kiri) dan Joan Mir (kanan) bersiap mengendarai motornya pada sesi latihan bebas 2 MotoGP seri ke-15 di Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Jumat (13/10/2023). Ajang balap MotoGP seri Indonesia berlangsung 13-15 Oktober 2023. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/aww.ANTARA/WAHYU PUTRO A Pembalap Repsol Honda Marc Marquez (kedua kiri) dan Joan Mir (kanan) bersiap mengendarai motornya pada sesi latihan bebas 2 MotoGP seri ke-15 di Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Jumat (13/10/2023). Ajang balap MotoGP seri Indonesia berlangsung 13-15 Oktober 2023. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/aww.

“Mereka berada di lubang yang besar, lubang yang sangat besar. Cara mereka memulai musim ini sangat jauh dari kecepatannya," ucap Hodgson dilansir dari Crash, Senin (6/5/2024).

Krisis di Honda memang makin parah. Honda yang merupakan pemegang juara terbanyak di MotoGP tak berdaya dalam empat musim terakhir. Bahkan sampai ditinggal pebalap andalannya Marc Marquez yang pindah ke Ducati.

“Di Amerika, empat Honda adalah empat bek (posisi bawah). Menjadi lambat adalah satu hal, menjadi lambat dan gagal adalah hal lain," ujar Hodgson.

Baca juga: Chery Siap Luncurkan MPV Listrik di China, Harga Rp 900 Juta

“Hal ini memberi tahu Anda bahwa para pebalap masih berusaha keras, masih memberikan segalanya dan jatuh. Tersingkir dari posisi terakhir hampir terdengar seperti sebuah lelucon, namun itulah posisi mereka saat ini," ujarnya.

Mentan pebalap yang meraih Juara Dunia World Superbike 2003 bersama Ducati tersebut mengatakan, Honda harus menggunakan hak konsesi sebaik mungkin.

Desain livery Monster Energy Yamaha MotoGP untuk musim 2024 bersama Fabio Quartararo dan Alex Rins.Dok. Yamaha Desain livery Monster Energy Yamaha MotoGP untuk musim 2024 bersama Fabio Quartararo dan Alex Rins.

Bahkan dibandingkan Yamaha, kata Hodgson, yang saat ini hanya punya dua motor di lintasan masih lebih baik ketimbang Honda.

Baca juga: KTM Amankan Pedro Acosta Untuk Musim Depan

“Tetapi mereka melakukan banyak hal, dan itulah yang harus mereka lakukan sekarang," ujar Hodgson.

“Mereka harus menghapus musim ini. Menurut pendapat saya, mereka mungkin juga mencoba berbagai hal setiap akhir pekan. Mereka harus. Untuk mempercepat (pengembangan)," ujarnya.

“Kami tahu mereka mendapat kelonggaran sehingga mereka harus melakukan lebih banyak pengujian, tapi mereka mungkin juga menggunakan ban untuk balapan akhir pekan sebagai pengujian," katanya.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat