vadakkuvaasal.com

Cara Paling Aman Bawa Barang di Atap Mobil Saat Mudik

Mobil pemudik dengan barang bawaan di atas tanpa menggunakan roof box
Lihat Foto

JAKARTA, - Mobil yang membawa barang bawaan di atap merupakan salah satu pemandangan yang umum ketika arus mudik dan balik Lebaran. Barang bawaan biasanya diikat pakai tambang dan ditutupi terpal. Ini dilakukan guna menyiasati keterbatasan bagasi dan kabin.

Namun, saat membawa barang di atap mobil ada aturan yang harus diikuti, ini terkait kenyamanan dan keselamatan saat berkendara.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, saat ini ada tiga metode yang sering digunakan pemilik kendaraan ketika hendak menaruh barang di atap.

Baca juga: Motor Listrik Sport Fairing dari Yadea, Kemper RC

“Pertama di taruh di atap tanpa rak, diikat dan ditutup ala kadarnya dan tidak rigid, ini berbahaya. Kemudian cara kedua ditaruh di atap dengan penampang rak, kadang tertutup dan diikat. Nah, secara dimensi dan bobot bisa bertambah ke atas seenaknya karena tidak ada batasan, ini tidak direkomendasikan,” kata Sony, kepada , Selasa (9/4/2024).

Ilustrasi Honda BR-V saat menggunakan roof box lansiran Thule Ilustrasi Honda BR-V saat menggunakan roof box lansiran Thule

Cara yang paling aman menurut Sony adalah dengan menggunakan roofbox, di mana seluruh barang ditaruh di dalam wadah tertutup sehingga aman.

“Di taruh di atap berupa rak dan tertutup, rigid. Secara dimensi dan bobot terbatas mengikuti bentuknya, rata-rata maksimal 50 kg,” kata Sony.

Baca juga: Travel Gelap Harus Diberantas, Merugikan Banyak Orang

Barang bawaan yang hanya diikat menggunakan tali dan dibungkus terpal sangat tidak dianjurkan, karena sangat berisiko apalagi konteksnya melakukan perjalanan jauh.

Jadi sebisa mungkin tidak menaruh barang bawaan di atap bila tidak menggunakan roof box. Jika sudah tidak muat jangan paksa di bawa, utamakan keselamatan dalam berkendara.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat