vadakkuvaasal.com

Umur Baterai Motor Listrik, Dihitung Tahun atau Cycle Life?

Pabrik perakitan baterai motor listrik Polytron di Sidorekso
Lihat Foto


JAKARTA, - Pengguna kendaraan listrik termasuk sepeda motor listrik, pasti sadar bahwa baterai punya masa pakai atau umur. Karena itu, pihak pabrikan biasanya memberikan kisaran kemampuan umur baterai.

Kisaran umur tersebut biasanya menggunakan jangka waktu tahun. Misal, untuk sebuah baterai listrik diklaim mampu mencapai masa terbaiknya dalam waktu tiga tahun.

Baca juga: Kata Marquez Usai Asapi Bagnaia di MotoGP Perancis 2024

Namun yang tidak diketahui, umur baterai sebetulnya bukan berdasarkan tahun melainkan pengecasan.

Semakin sering baterai dicas, maka kemampuannya disebut berkurang. Kemampuan itu yang kemudian disebut cycle life.

Modus pencurian baterai motor listrik mulai marak, sel baterai dan battery management system (BMS) dibongkar lalu dijual eceran/Daafa Alhaqqy Modus pencurian baterai motor listrik mulai marak, sel baterai dan battery management system (BMS) dibongkar lalu dijual eceran

Hermawan Wijaya, Direktur Marketing PT International Chemical Industry (ABC Lithium) mengatakan, perbedaan ini bukan bermasuksud mengelabui konsumen. Produsen baterai memberikan acuan jangka waktu tahun agar lebih mudah dipahami.

"Kalau untuk orang awam pendekatan paling mudah itu pakai tahun, sebab kita hidup hitungannya hari," ujar Hermawan yang ditemui di Jakarta, belum lama ini.

Hermawan mengatakan, teori cycle life baterai memang benar tapi bukan yang paling benar, sebab hanya bisa dibuktikan di laboratorium dan tidak bisa dibuktikan di lapangan.

Baterai motor listrik Charged EV Anoa, punya daya jelajah 80 kilometer/Daafa Alhaqqy Baterai motor listrik Charged EV Anoa, punya daya jelajah 80 kilometer

Baca juga: Sistem Pengereman Bus Ada 2 Jenis, Mana yang Lebih Aman?

"Misal (baterai) NCM cycle life-nya 1.000 kali kemudian LFP 2.000, bagaimana membuktikannya? di laboratorium," kata Hermawan.

"Bagaimana caranya dicas 100 persen sampai dia sisanya 80 persen. Jadi kehilangan 20 persen itu artinya 1.000 kali untuk NCM sedangkan untuk LFP 2.000 kali. Jadi itu dihitung itu dipakai berapa kali dipakai jadi 80 persen. Tapi ini contoh ya," katanya.

"Lebih baik memang biar (akurat) pakai watt hour use, tapi bingung kan," kata Hermawan.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat